Monday, February 8, 2016

Cerita Masa SMK (Masalah Terpecahkan)

Ehem-ehem kenalin nih nama gue Muhammad Rijal Mulyana, biasa dipanggil Ijal. Gue anak pertama dari empat bersaudara. Rumah gue di daerah Cawang-Halim, Persisnya di deket Bandara Halim Perdana Kusuma. Kata temen-temen, gue ini orangnya lucu, gokil, dan kocak. Soalnya kalo lagi ngumpul bareng sama temen-temen, gue sering banget ngelawak, ya walaupun kadang-kadang suka garing sih. Sekarang, gue udah kerja di salah satu perusahaan swasta di daerah Halim. Gue punya lima orang sahabat. Gue kenal mereka saat masih duduk di bangku sekolahan dulu. Tepatnya waktu gue masih sekolah di SMK. Mereka semua ini orangnya asik, kadang-kadang tapi. Kalo penasaran, nih gue kenalin satu-satu.

Yang pertama itu namanya Nurudin Amsyah biasa dipanggil Udin, dia ini orangnya gimana ya, dibilang ganteng engga, dibilang jelek juga hampir, ya gitu dah pokoknya. Dia ini punya keahlian benerin hape rusak, semua jenis hape dia bisa betulin, dari hape cina sampe hape arab, semuanya deh pokoknya. Dia ini orangnya suka becanda, tapi kalo lagi serius, behhhh…. Dia juga becanda, hebatkan sahabat gue ini. Rumahnya udin terletak di wilayah Depok dan sekitarnya. Selain jago betulin hape, dia juga bisa betulin barang elektronik lainnya, kaya laptop, radio, televisi, dan lain-lain. Gue gak tau dia dapet ilmu dari mana, katanya sih dia sering liat temennya yang hobi betulin hape, terus dia minta ajarin gitu deh. Dia juga orangnya jago banget ngeboong kalo sama orang yang engga ngerti barang elektronik, contohnya ya gue ini. Gue sering banget diboongin sama dia. Salah satunya waktu gue minta cariin laptop. Karena saat itu gue belom ngerti tentang spesifikasi laptop yang bagus, jadi gue percaya aja sama dia. Tapi bukannya laptop bagus yang gue terima, eh malah laptop jadul punya saudaranya yang segede gaban. Mana batrenya bocor lagi. Apes banget dah gue waktu itu. Tapi sebenernya si Udin ini orangnya solid banget. Dia sering banget bantuin gue kalo gue lagi dapet musibah. Dan  sekarang, dia udah kerja di salah satu perusahaan swasta juga di daerah Sunter, Jakarta Utara.

Lanjut, yang kedua itu namanya Muammar Irfan biasa di panggil Mu’i. Gue engga tau kenapa dia dipanggil begitu. Tapi kata dia, emang dari smp dia udah dipanggil kaya gitu sama temen-temennya. Mu’i tinggal di daerah mekarsari. Dia ini yang paling akrab sama si udin. Soalnya dari kelas 1 Smk, dia kemana-mana selalu bareng, berangkat sekolah bareng, pulang sekolah bareng, maen bareng, tapi kalo pacaran gak pernah bareng. Kenapa ya? Bingung kan kalian? Sama saya juga. Mu’i adalah satu-satunya cowok di antara kami berenam yang paling gampang banget dapet pacar, beda sama gue dan sahabat-sahabat gue yang lainnya. Ya memang sih kalo dilihat dari segi wajah, dia yang paling bagus dan menarik diantara kami berenam, tapi kan…… Ah sudahlah. Sekarang dia lagi nerusin bisnis usaha bokapnya yaitu berjualan ayam sabana di daerah Depok.

Kemudian sahabat gue yang ketiga bernama Nurul Fadil biasa di panggil Gayus. Dia dipanggil gayus karena mukanya mirip banget sama tokoh Giant di serial kartun Doraemon. Bingung kan?. Gue juga sampe sekarang masih bingung soal itu. Dan sampe sekarang pun, misteri itu belum juga terpecahkan. Gayus ini tinggal di daerah Pasar Rebo Jakarta Timur. Dia itu orang  yang paling aneh diantara kita berenam, Namanya aja udah aneh, depannya nama cewek, belakangnya nama cowok. Saking anehnya, gue sampe bingung mao nyeritain dia gimana. Pokoknya aneh dah. Waktu itu sih dia udah kerja di salah satu Pom Pertamina di daerah Cibubur. Tapi dia udah berenti soalnya kontraknya abis dan engga di perpanjang lagi. Dan sampe sekarang dia belum juga dapet pekerjaan yang cocok sama dia. Padahal dia udah sering banget ngelamar kesana kemari mencari alamat jeng jeng, eh maksudnya pekerjaan. Ya tapi namanya belum rejeki mau di apain lagi. Mudah-mudahan aja dia bisa segera mendapat pekerjaan. Aamiin.

Lanjut yang keempat itu namanya Johan Krisnanto biasa di panggil Joe. Dia tinggal di daerah kalisari Jakarta Timur. Dia ini orangnya kritis banget, apa-apa harus dipikirin masak-masak, masak-masak harus dipikirin dengan apa-apa, begitu deh pokoknya, tapi kadang-kadang oon juga, ya namanya orang. Dia ini adalah satu-satunya orang diantara kita berenam yang paling batu dan ngeyel. Waktu masih sekolah aja, dia pernah sampe dikeluarin saat pelajaran berlangsung, Hebat!!. Alasannya dikeluarin sih katanya, dia itu bercanda-canda saat gurunya lagi nerangin pelajaran. Giliran ditanya, gak tau apa-apaan. Gue sih engga tau persis kejadiannya, soalnya waktu itu gue beda kelas sama dia. Dan hanya dia yang bisa dijadiin sutradara kalo kita berenam lagi bikin film pendek. Soalnya cuma dia yang paling waras diantara kita berenam. Sampai sekarang dia belum kerja. Kabar terakhir yang gue terima, katanya sekarang dia ini lagi membuat film dokumenter tentang sekolahan sama temen-temen teaternya. Soalnya waktu itu dia sempet minjem celana abu-abu sama si mu’i. Pas mu’i tanya buat apaan, dia bilang buat bikin film. Yahhh mudah-mudahan aja dia seneng dengan kegiatan dia yang sekarang.

Yang terakhir itu adalah sahabat gue yang paling istimewa. Namanya Eviendasyah Luhur Persada alias Evien alias Epin alias jurig alias gonggo alias ga’ang alias kampret alias demit alias bangsat dan masih banyak alias-alias yang lainnya. Tapi gue biasa manggil dia Epin. Dia adalah sahabat gue yang paling apa ya, dibilang serem iya, dibilang ganteng engga, dibilang jelek bisa jadi, dibilang tampan kejauhan, mao dibilang apa juga dia terima dah pokoknya. Dia orangnya pinter ngelucu juga, kadang-kadang malah lebih lucu dari gue. Dia tinggal di daerah Bambu apus, Jakarta Timur. Epin ini orangnya unik, kocak, cerdas, licik, tapi bloon kadang-kadang. Susah ditebak dah pokoknya. Dia adalah sahabat gue yang kerja duluan diantara kita berenam. Dia kerja di salah satu stasiun televisi swasta ternama di Jakarta ini. Dia juga adalah satu-satunya sahabat gue yang mempunyai mantan pacar terbanyak diantara kita berenam. Mu’i aja kalah sama dia. padahal dari struktur wajah sih masih bagusan si Mu’i. Tapi mungkin itu keistimewaannya si epin. Waktu kelas 2 SMK aja mantannya udah ada 43. tapi gak tau dah itu orang semua apa bukan. Yang jelas dia mantannya banyak. Tapi dia pelit banget orangnya kalo masalah cewek. Gue waktu itu pernah minta nomer cewek sama dia, tapi gak pernah dikasih sampe sekarang. Sedih banget gue. Dia juga orangnya aktif dalam kegiatan apapun yang bersifat sosial. Apalagi kalo dalam kegiatan Pramuka, dia pasti seneng banget. Tapi kalo masalah pelajaran, otaknya dia itu gak pernah nyampe. Mungkin IQ nya dia tengelem kali ya. Hahahahah. Tapi biarpun begitu dia tetep salah satu sahabat gue yang paling gue sayangi. Tapi gue bukan Homo !!.

Kita berenam memiliki kepribadian yang berbeda-beda. Tapi biarpun begitu, kita bisa saling menerima kekurangan dan kelebihan masing-masing.

          PAGI itu di sekolah, gue lagi duduk aja sambil nungguin temen-temen kelas gue pada dateng. Dikelas baru ada 5 orang, dan anak cowoknya baru gue sama rafi. Dari tadi pagi gue liat rafi cuma diem aja. Dia senderan dibangku sambil ngeliat keatas. Awalnya gue biasa aja, tapi lama-lama gue gondok juga ngeliat kelakuan dia.
“Fi lu lagi ngapain? Tumben amat lu diem.” tanya gue penasaran sambil nyolek badannya dia. Tapi anehnya dia gak bereaksi sama sekali pas gue colek tadi. Kalo dia tidur mah engga mungkin, soalnya matanya melek. “Fi, Fi, Woy!! Lu mati Fi,?? Woy!!” teriak gue sambil goyang-goyangin badan dia. Tapi anehya dia cuma diem aja. Gue mulai panik saat itu dan bingung harus ngapain.

Pas gue lagi bingung, tiba-tiba rafi nengok ke arah gue dengan tatapan yang kosong, mulutnya mangap, terus ada laler keluar dari mulutnya. Dia keliatan kaya seorang pelajar yang lagi keabisan kuota.
“Jal, gu-gu-gueee… gu gueeee..” kata dia terbatah-batah. Gue jadi panik dan rasanya pengen teriak tapi gak bisa.
“fi lu kenapa sih? Jangan bikin gue panik napa!! Itu laler keluar dari mulut lu, emang diperut lu ada bangkae?? Woyy fi jawab!!!.” Kata gue panik sambil sesekali nampar mukanya dia.
“gu gu gueeeee…..” kata dia lagi. Disitu gue mulai bener-bener panik.
“fi ngomong yang bener kampret.!!” Kata gue udah mulai kesel.
“guee Laper jal.” Jawab dia melas. “TAIKK”  jawab gue beneran kesel.

Kampret banget emang si Rafi itu. Gue kira dia mau mati gara-gara stress gak bisa menjalani hidup, atau stress gara-gara gak di kasih duit sama emaknya, tapi ternyata dia cuma kelaperan. “Ahh kampret, gue kira kenapa, bikin panik aje lu. Yaudah ayo ke kantin”. Kata gue sedikit sewot sambil ngebantuin dia berdiri dari kursinya. Akhirnya gue dan rafi langsung cabut ke kantin.

          Pas nyampe di kantin, gue langsung duduk sedangkan rafi pergi ke warung. Kemudian rafi membeli 2 bungkus roti, rotinya yang isi ayam lagi, terus 2 bungkus kacang atom,  4 buah coki-coki, sama granita 1, terus dia langsung bayar. Beberapa menit kemudian, dia duduk di sebelah gue.
“Eh kampret, lama amat lu bayar doang, itu juga, orang mah kalo lu laper tuh beli nasi, ini elu malah beli makanan begituan, banyak banget lagi jajanannya, duit lu abis aja. gimana sih lu.” Kata gue sok-sok menasihati. Tapi dia tidak menghiraukan gue saat itu, dia malah diem aja sambil ngunyah roti. Emang dia ini temen gue yang agak rada-rada kedua setelah si Gayus di kelas. Tapi biarpun begitu, dia pinter banget kalo lagi pelajaran bahasa inggris. Dia juga orangnya baik banget, apalagi sama temen-temennya. Saking baiknya, dia sering banget ngasih duit ke orang yang mau nganterin dia ke toilet. Cowok apaan yang minta anterin ke toilet??. Padahal jajannya dia sehari palingan gak lebih dari sepuluh ribu. Tapi emang begitu sifatnya dia biarin aja dah. Biasanya dia suka ngasih duit 2 ribu ke orang yang mau nganterin dia ketoilet ataupun ke kantin. Kenapa gue tau? Karena gue yang sering nganterin dia ketoilet. Ini aja baru dapet dua rebu lagi tadi pas lagi dijalan mau ke kantin. Hehehehe lumayan coy buat ongkos pulang.

          Tak lama kemudian Gayus dateng dengan dandanannya yang sok cool itu. Udah kepalanya botak, kulitnya gelap gelap mencilak gara-gara terkena sinar matahari, Bajunya dimasukin, celananya gombrang, udah gombrang, dinaikin lagi sampe perut, terus baju atasnya dikancingin tapi gak make dasi, pokoknya ganteng deh. “tumben banget dia kekantin pagi-pagi” kata gue dalam hati. Pas udah di deket gue, dia langsung duduk disamping gue.
“lah lu engga beli makan?” tanya gue.
“kaga, udah kenyang gue. tadi udah sarapan dirumah. Gue cuma bete aja di kelas, makanya gue kesini.” Jawab dia panjang.
Tapi tak lama kemudian, dia bangun terus jalan ke warung, lalu dia membeli sebungkus roti yang isi ayam kaya rafi satu sama granita juga satu. Abis bayar, dia langsung duduk lagi disamping gue sambil ngeliatin rotinya. Tak lama kemudian, dia langsung makan roti yang tadi dia beli. “ehh bedul, tadi katanya udah kenyang lu, kok sekarang malah beli roti?” tanya gue keheranan. Tapi anehnya, dia gak bereaksi sama sekali, dan dia masih tetap fokus sama roti yang lagi dia makan. Sekarang posisi gue disitu kaya seorang babysitter yang lagi ngasuh dua orang anak tablo yang lagi makan roti isi ayam, kacang atom, coki-coki,  sama minum segelas granita.

Sekitar 5 menitan, kita bertiga masih tetep diem-dieman gak ada yang ngomong satu sama lain karena sibuk dengan urusannya masing-masing. Si Rafi lagi sibuk ngunyah rotinya yang dari tadi engga abis-abis itu sambil ngeliatin langit-langit. Terus si gayus cuma diem ngeliatin meja sambil ngunyah roti juga. Sedangkan gue cuma ngeliatin mereka makan dari tadi. Gue disitu jadi kaya orang bego ajah, dan gak tau harus ngapain. “nih anak berdua kenapa ya, makannya pada dihayatin banget??” tanya gue dalam hati. Dan akhirnya gue juga ikutan diem. Tak lama kemudian, roti mereka pun habis dan mereka bangun dari tempat duduknya dan langsung jalan ninggalin gue tanpa ngomong apa-apa. “ini orang bedua pada pe’a kali ya, dari tadi cuma diem aja, mana gue sekarang ditinggalin lagi.” dalam hati gue rada kesel. Kemudian gue nyusulin mereka berdua dan kita bertiga pun kembali lagi ke kelas.

Sesampainya di dalam kelas, mereka berdua langsung duduk di tempatnya masing-masing. Saat itu gue masih heran sama mereka berdua, soalnya semenjak makan roti di kantin tadi, mereka gak ngomong apa-apa. “apa jangan-jangan mereka keracunan?” tanya gue dalam hati lagi. Saat itu gue mulai yakin kalau mereka berdua itu sudah keracunan. Tapi keyakinan itu belum 100%, soalnya belum ada bukti yang spesifik buat ngebuktiin kalo mereka berdua itu keracunan. Lagipula, tadi gue liat rotinya kaya masih baru gitu. Tak lama kemudian, Udin dan Mu’i dateng dan langsung duduk di tempatnya masing-masing. Si udin duduk di sebelah gue, dan si mu’i duduk di sebelah gayus.
“yus, lu kok diem aje kaya kecoak lagi telentang.?” Tanya mu’i ke gayus. Gue saat itu cuma ngeliatin aja karena gue mau liat reaksinya si gayus.
“woy yus, lu conge apa bolot? Gue tanya diem aje lu sempak.” tanya mu’i mulai bingung. Gue dan udin cuma ngeliatin doank.

Semakin lama si mu’i semakin kesel sama kelakuannya gayus. “Woy sempak dajjal, jawab kampret!!”. Sementara itu, rafi juga masih diem aja.
“eh jal, itu anak berdua ngapa? Diem aja dari tadi.” Tanya udin ke gue yang udah mulai penasaran.
“kayaknya mereka keracunan deh din.” Jawab gue serius.
“ahh yang boneng lu jal?? Emang dia abis makan apaan?” tanya udin gak percaya.
“tadi mereka berdua abis makan roti isi ayam di kantin, Gue juga belom yakin sih, Soalnya tadi gue liat rotinya masih kaya baru gitu.” Jawab gue menjelaskan. Lalu udin manggil si mu’i dan dia langsung nyeritain kejadian ini kepada mu’i. 
“coba kita ke kantin, kita buktiin aja sendiri. kita beli trus kita cobain sarang satu. Kalo bener roti itu mengandung racun atau udah kadaluarsa, yaudah kita langsung bilangin aja ke kepala sekolah.” kata mu’i agak sewot.
“eh tapi siapa yang bayar rotinya ntar, gue mah males ya?” tanya udin sambil nutupin kantong bajunya.
“yaelah lu din, udah selow aja, biar gue yang bayar, palingan itu roti harganya cuma serebu perak. Yaudah ayo ke kantin biar cepet kelar ini masalah, ajak tuh sekalian ” jawab gue. Akhirnya kita berlima langsung menuju ke kantin untuk memastikan kebenaran itu.

Sesampainya di kantin, mereka berempat langsung duduk, sedangkan gue langsung menuju warung yang jual roti tadi. “bu, saya minta dulu ya rotinya , ntar saya bayar kalo udah selesai makan” kata gue sambil ngambil sebungkus roti. Setelah itu gue langsung menuju mereka berempat sambil membawa roti yang gue ambil tadi.
“nih din, coba lu makan terus lu rasain, bener gak ini beracun.” Kata gue sambil memberikan rotinya ke udin.
“kok gue doank, ntar kalo gue mati gimana? Jahat lu ama gue jal.” sambil ngasih rotinya ke mu’i.
“yaelah din, kagak bakalan mati bego, udah buru makan.”  Paksa gue ke udin. Kemudian udin langsung melahap roti tersebut.

Selama udin makan itu roti, gue gak ngeliat ada hal-hal yang mencurigakan dari raut mukanya udin. Gue jadi agak bingung saat itu.
“din, kok muka lu jelek, udah mulai keracunan lu ya?” tanya mu’i ngeledek.
“bodoamat lu, emang muka gue begini kampret.” Jawab udin. Kemudian gue balik lagi ke warung tadi dan gue ngambil 2 bungkus roti lagi buat gue sama mu’i makan. Saat itu gue sempet ragu-ragu makan roti tersebut. Gue takut terjadi apa-apa sama diri gue. Dan entar kalo gue mati, encu dirumah gue siapa yang ngasih makan. Tapi kalo di lihat dari segi kemasan sih ini roti aman-aman aja dan gak ada yang anehnya. Ukurannya pun juga normal, malahan lebih kecil dari roti-roti yang ada dipasaran. Tapi ini demi kebaikan kita semua, akhirnya gue putuskan buat melahap roti isi ayam itu.

Sedikit demi sedikit roti tersebut gue makan, dikit. . . . dikit. . . . .  eh lama-lama abis. Gue minta punyanya mu’i terus gue makan, eh abis lagi. Tapi anehnya gue gak ngerasain apa-apa dan gak ada yang terjadi juga pada tubuh gue. Gue juga sempat ngeliat ke arah udin sama mu’i, dan mereka sepertinya juga baik-baik aja, yang ada malah mereka kaya mao nambah. Disitu gue jadi semakin bingung “sebenernya ada apasih ini?” tanya gue dalam hati. Gue mencoba tenang dan berfikir sejenak sambil mengingat kejadian tadi pagi sebelum si rafi dan gayus jadi diem kaya gitu. beberapa menit gue berfikir, akhirnya gue baru sadar bahwa, selain makan roti isi ayam tadi, mereka berdua juga minum granita. Gue pun langsung ke warung tadi buat ngambil granita dan langsung gue minum di situ juga. Tapi lagi-lagi gue gak ngerasain apa-apa. Yang gue rasain sekarang malah kenyang. Kemudian gue ambil granita dua lagi dan gue langsung kasih ke udin sama si mu’i. “nih coba dah lu rasain?” suruh gue ke mereka berdua. Kemudian, mereka berdua minum granita yang gue kasih tadi. Saat itu gue hanya terdiam karena bingung harus ngapain lagi.
“gimana?” tanya gue.
“enak jal, lagi donk” jawab udin.
“Ah elu mah emang doyan din. Elu gimane?” Tanya gue ke mu’i.
“hemmmm biasa aja tuh, rasanya kaya granita.” Jawab mu’i ngaco.
“zzzzzz bodoamat lu bedua.Terus ini gimana anak bedua??” Jawab gue kesel.

Disaat gue, udin, dan mu’i lagi pusing mikirin jalan keluar buat masalah ini, tiba-tiba si rafi nepok pundak gue.
“Ayo dah ke kelas, udah mau masuk nih.” Kata rafi yang tiba-tiba memecahkan suasana dengan suara nge bassnya.
“nah, itu lu ngomong kampret. Kenapa lu tadi diem aje.?” Tanya gue penasaran. Tapi dia malah senyum,
“udah buruan ayok ke kelas, entar gurunya keburu masuk.”  Potong gayus yang tiba-tiba juga ikut bicara santai.

Akhirnya gue langsung menuju warung tadi untuk membayar semua jajanan yang tadi gue beli.
“bu, semuanya jadi berapa, roti isi ayam 3 terus granitanya 3 juga.” Tanya gue ke ibu warung. “semuanya jadi 13 ribu lima ratus de.” Kata ibu warung. Mendengar itu gue langsung kaget. “bujuk gusrak!!!. kok mahal amat bu, emang harga rotinya berape? Bukannya serebuan?. Malahan saya kira tadi lebih murah, soalnya ukurannya lebih kecil dari roti yang biasa” tanya gue penasaran sambil garuk-garuk pantat.
Ibu-ibu warung hanya senyum dan bilang “satunya 3.500 de, biarpun ukurannya kecil, tapi kan isinya ayam. Ayam sekarang lagi mahal de, belom beli adonan buat bikin rotinya, belom ongkosnya. Kamu harus ngertiin saya dong de. Masa kamu tega sama saya?? Anak saya 3 de, masih pada sekolah semua. Suami saya pengangguran. Pliss peka donk de jadi cowok.” Kata dia malah curhat sambil ngelap keringet dijidatnya make duit serebuan. ngeliat kejadian itu gue jadi iba sama dia, rasanya tuh gue pengen nepuk pundak dia trus bilang “EMANG GUE PIKIRIN !!!”. tapi gue kasian. Akhirnya gue langsung bayar tanpa nanya-nanya lagi.

“pantesan aja rafi sama si gayus langsung diem pas abis makan rotinya, orang harganya mahal. Gue kan tau uang jajan mereka berdua. Palingan kalo rafi cuma 10 ribu sehari, itu juga udah ngasih gue tadi 2 rebu tingal 8 rebu. Kalo emaknya lagi bae juga cuma di tambahain 2 rebu doank paling. Nah sedangkan si gayus kayaknya 10 ribu aja gak nyampe, itu juga di potong sama ongkos naek metromini. Pasti dia berdua diem soalnya lagi mikirin gimana dia pulang nanti.” Kata gue dalam hati sambil ngecek kantong gue yang udah mulai tipis. Kemudian gue langsung menceritakan kejadian ini sama udin dan mu’i. Mendengar cerita itu, bukannya ganti duit yang tadi gue pake buat bayarin roti mereka, eh mereka berdua malah ngetawain gue make ketawa jahat mereka.


Akhirnya kami berlima langsung balik ke kelas dengan lega karena masalah hari ini udah terpecahkan. Ya walupun gue rugi bandar sih, tapi gapapa lah demi sahabat-sahabat gue (kecuali rafi) mah gue ikhlas aja. Hahahaha. “njirrr, gue gak dianggap sahabat” kata rafi  -______-"

Subcribe Channel Youtube gue : BangIjal_TV
Follow juga Instagram gue : @muhammadrijal708
Follow Twitter gue juga : @BangIjal_TV

8 comments:

  1. Karna Di ERTIGAPOKER Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 100.000
    Bonus Deposit 5% (klaim 1 kali / hari)
    Bonus Referral 15% (berlaku untuk selamanya
    Bonus Deposit Go-Pay 10% tanpa batas
    Bonus Deposit Pulsa 10.000 minimal deposit 200.000
    Rollingan Mingguan 0.5% (setiap hari Kamis

    ERTIGA POKER
    ERTIGA
    POKER ONLINE INDONESIA
    POKER ONLINE TERPERCAYA
    BANDAR POKER
    BANDAR POKER ONLINE
    BANDAR POKER TERBESAR
    SITUS POKER ONLINE
    POKER ONLINE


    ceritahiburandewasa

    MULUSNYA BODY ATASANKU TANTE SISKA
    KENIKMATAN BERCINTA DENGAN ISTRI TETANGGA
    CERITA SEX TERBARU JANDA MASIH HOT

    ReplyDelete
  2. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekopqqpoker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete
  3. Pastitogel adalah bandar togel online terpercaya,teraman dan terbesar di indonesia

    yang menyediakan permainan togel online yang dikeluarkan langsung oleh situs resmi.

    Pastitogel menyediakan 10 Pasaran Togel situs resmi yaitu :
    Pasaran Cambodia
    Pasaran Sydney
    Pasaran Hainan 4D
    Pasaran Singapore
    Pasaran Magnum 4D
    Pasaran Da Ma Cai 4D
    Pasaran Sports Toto 4D
    Pasaran Manila
    Pasaran Hongkong
    Pasaran Taiwan

    Terkait :
    MAIN TOGEL ONLINE
    PASTI JP TOGEL
    PASTI JP
    PASTI TOGEL
    PASTIJPTOGEL.NET
    PASTIJPTOGEL.COM

    ReplyDelete
  4. Kenapa Mesti Mendaftar Di V9Poker ?
    karna di V9Poker sedang ada Bonus SUPER GILA!
    -Bonus Deposit New Member 150,000
    -Bonus Next Deposit 10%
    -Bonus Referral 20%
    Dan yang tak ketinggalan V9Poker menerima deposit via pulsa loh!
    V9Poker Menerima Deposit Via GO-PAY

    BBM : D8A8E2BC
    wa : 0823 6701 2535
    LINE : V9POKER

    pokerv99
    deposit via Go-Pay
    deposit via pulsa
    judi uang asli indonesia
    bonus turnover terbesar
    situs judi online terpercaya
    uang asli indonesia
    uang asli indonesia
    bonus referral terbesar
    poker depo pulsa
    capsa depo pulsa
    ceme depo pulsa
    domino depo pulsa
    deposit via telkomsel
    deposit via xl

    ReplyDelete
  5. Kenapa Mesti Mendaftar Di V9Poker ?
    karna di V9Poker sedang ada Bonus SUPER GILA!
    -Bonus Deposit New Member 150,000
    -Bonus Next Deposit 10%
    -Bonus Referral 20%
    Dan yang tak ketinggalan V9Poker menerima deposit via pulsa loh!
    V9Poker Menerima Deposit Via GO-PAY

    BBM : D8A8E2BC
    wa : 0823 6701 2535
    LINE : V9POKER

    pokerv99
    deposit via Go-Pay
    deposit via pulsa
    judi uang asli indonesia
    bonus turnover terbesar
    situs judi online terpercaya
    uang asli indonesia
    uang asli indonesia
    bonus referral terbesar
    poker depo pulsa
    capsa depo pulsa
    ceme depo pulsa
    domino depo pulsa
    deposit via telkomsel
    deposit via xl

    ReplyDelete
  6. Karna Di SEKOPPoker Sedang ada HOT PROMO loh!
    Bonus Deposit Member Baru 80,000
    Bonus Deposit Weekend 50,000
    Bonus Referral 20% (berlaku untuk selamanya
    Rollingan Mingguan 0.3% (setiap hari Kamis)
    Daftar sekarang juga hanya di Sekop88poker.com
    sekop poker
    sekop 88
    poker 88
    poker 88 domino
    deposit via pulsa
    uang asli indonesia
    daily gift
    weekend gift
    bonus jackpot x3

    ReplyDelete